YOGA: Senaman Impak Rendah yang Berbisa...

Yoga acap kali dikaitkan dengan ketenangan minda atau ketenangan dalaman ( inner peace). Senaman yang berasal dari India ini pada asalnya merupakan suatu aktiviti meditasi yang diamalkan oleh penganut agama Hindu. Kini, ia telah divariasikan dengan pelbagai pergerakan yang menyamai senaman impak rendah. Posisi-posisi yang diterapkan di dalam yoga bukan sahaja dapat memberi ketenangan minda tetapi juga kesihatan fizikal. Antara kebaikan yoga yang mungkin ramai terlepas pandang adalah yoga dapat mengurangkan berat badan selain dapat meningkatkan kadar fleksibiliti tubuh. Amalan yoga yang memfokuskan pada kecergasan fizikal ini dikenali sebagai yoga kuasa (power yoga). Ianya dilakukan dengan pergerakan yang lebih tangkas dengan mengikut rentak muzik yang rancak. Berbeza berbanding yoga, yoga kuasa menumpukan pada otot teras dan oleh kerana pergerakannya yang lebih laju, ianya tidak sesuai dilakukan oleh individu seperti ibu mengandung. Bagi mereka yang ingin mendapatkan bentuk badan yang cantik tetapi tidak berpeluang ke gimnasium, anda boleh cuba senaman yoga kuasa ini.   Gaya hidup masakini yang memerlukan individu untuk berada di hadapan komputer pada tempoh yang lama menyumbang kepada kecenderungan untuk sakit tengkuk dan sakit belakang. Untuk jangka masa lama, ia juga boleh meyebabkan postur tubuh yang teruk. Berbeza dari aktiviti senaman seperti zumba dan kardio, yoga yang mempunyai pergerakan yang gemalai dapat memperbaiki postur badan pengamalnya. Selain dari itu, ia juga mampu mengurangkan sengal sendi terutama sekali di bahagian tengkuk dan belakang badan. Antara posisi yoga yang dapat melegakan sakit belakang adalah seperti cat cow pose dan bridge pose. Kedua-duanya melibatkan pergerakan otot pinggang dan tengkuk. Antara elemen yang dititikberatkan dalam yoga adalah pernafasan. Teknik pernafasan terkawal atau pernafasan pranayama ini dapat mengurangkan kadar kebimbangan (anxiety) seseorang dan memberi ketenangan minda. Cara termudah untuk melakukan pernafasan pranayama adalah dengan duduk dengan bersila, membuka bahu dan menegakkan badan. Kemudian, mula menarik nafas selama...

Perlu atau Tidak Makan Sebelum Bersenam? Jun17

Perlu atau Tidak Makan Sebelum Bersenam?...

Bila sebut tentang work out, kita membayangkan aktiviti senaman fizikal di gimnasium. Ramai yang terlalu memfokuskan work out kepada senaman sahaja sehingga mengabaikan penjagaan pemakanan. Pemakanan pasca-latihan jarang diambil mudah kerana ianya seperti fitrah untuk berasa lapar selepas sesi latihan. Tetapi bagaimana pula dengan pemakanan sebelum latihan? Benarkah melangkau makan sebelum latihan dapat membakar lebih banyak kalori? Makanan Pra-latihan Seperti makan pasca-latihan, makan pra-latihan juga penting bagi memaksimakan prestasi sewaktu sesi work out. Memandangkan makanan pra-latihan ini bersifat untuk memberi tenaga, makanan yang patut diambil adalah jenis makronutrien. Makronutrien adalah komponen penting yang dapat memberikan tenaga yang diperlukan tubuh dalam kuantiti yang besar. 3 jenis makronutrien adalah protein, karbohidrat, dan lemak. Meski ketiga-tiganya adalah zat gizi yang menghasilkan tenaga, setiap satu memainkan peranan yang berbeza. 1. Protein Protein selaku penyumbang kepada asid amino, dapat membina, mengekalkan dan membaiki fibra otot anda. Jadi bagi anda yang ingin membina otot, pengambilan makanan berprotein tinggi sangatlah penting. Antara makanan yang kaya dengan sumber protein adalah ikan salmon, ayam, kekacang, dan telur. 2. Karbohidrat Karbohidrat pula selaku sumber utama tenaga, penting bagi mengekalkan prestasi sepanjang latihan. Terdapat dua pilihan karbohidrat yang dapat dikonsumsi sebelum latihan iaitu: karbohidrat ringkas dan karbohidrat kompleks. Karbohidrat ringkas adalah jenis mudah urai. Jadi, ia dapat membekalkan tenaga secara cepat tetapi dalam jangka masa pendek. Oleh kerana itu, ianya boleh dikonsumsi sekitar 30 minit ke satu jam sebelum bersenam. Contoh makanannya adalah roti putih, pisang dan coklat bar. Berbeza pula dengan karbohidrat kompleks yang lebih lambat untuk diurai dan bersifat rendah kadar glycemic index (GI). Makanan yang rendah GI ini, dapat menstabilkan kadar gula dalam darah supaya tenaga yang disalurkan bersifat lama dan berpanjangan. Jadi, ia boleh diambil seawal 2 jam sebelum anda mula bersenam. Antara makanan yang mengandungi karbohidrat kompleks adalah oats, roti...